Pentingnya Konten Visual pada Postingan


 

Bagi saya, yang paling utama dalam mencari sesuatu dalam jagad world wide web adalah mengetikkan keyword pada kolom search bar di browser, kemudian jika sudah muncul laman pada mesin pencari Google, hal selanjutnya yang saya kerjakan adalah mengklik tab image, setelah menemukan konten visual yang saya rasa tepat barulah klik view page. Jadi yang uatama adalah image dulu baru konten tulisannya.

Begitu juga jika saya menuliskan sesuatu di sini, jarang sekali tanpa konten visual, baik itu ilustrasi ataupun visual penguat dan pendukung tulisan. Dalam pemahaman sederhana saya, konten visual adalah ruh dari konten tulisan, dia akan merepresentasikan isi tulisan itu sendiri.

Manusia adalah mahluk visual wajar saja ketika kita dihadapkan pada suatu artikel, pada akhirnya mata ini mencoba mencari sesuatu yang berbeda diantara barisan teks. Visual bisa sebagai oase bagi mata diantara padang pasir tulisan.

Ternyata ada penelitiannya

Kenapa visual itu menyenangkan? Karena memang otak kita lebih cepat memproses visual dari pada sederetan teks, menurut penelitian hingga 60.000 kali lebih cepat. Kemudian visual akan lebih diingat, presentasenya ialah, 10% suara, 20% buat teks, dan sisanya adalah visual.

Seperti yang telah kita ketahui, visual bisa berupa foto, gambar atau grafik dan audio visual. foto dan audio visual tentu kita sudah tahu persisnya, dan tulisan kali ini ingin menyinggung sedikit tentang grafis sebagai penguat konten tulisan.

Sebagai sesuatu yang dirancang untuk diciptakan, grafis sebagai karya tentu memiliki unsur/elemen, susunan dua atau lebih unsur/elemen ini yang akhirnya memiliki bentuk, arti dan makna.

Fotografi sebenarnya juga ikut menggunakan elemen saudara tuanya ini.

Sebagai orang yang awam tentang seluk beluk grafis hanya menyenangi saja, dan tidak pernah mendapatkan teori yang mendalam tentang grafis, seperti teman-teman di jurusan desain grafis(dulu), sekarang mungkin namanya desain komunikasi visual, saya melihat ada sebuah tren terutama dalam konteks digital. Tren yang dulu pernah ada disekitar tahun enam puluhan yaitu flat design. Desain grafis yang sangat sederhana, tidak ada shadow, bevel ataupun gradasi, sekilas mirip vector dari pada gambar raster. Tren ini diawali windows 8 dengan metro design-nya (yang kemudian diberi nama modern design, istilah pada windows 10), walaupun sebenarnya berbeda kemiripan ini yang membuat flat design tahun jadul itu kembali bersemi, clbk mungkin yah.

Sampel metro design, dan color palette-nya

contoh flat design, dan color palette-nya

Hari ini, google juga tidak ingin ketinggalan membuat sebuah gaya sendiri, namanya material design. Pembedanya dengan flat design adalah kembali aktifnya sumbu z, setelah pada flat design hanya sumbu x, dan sumbu y. Berarti ada ruang, setelah hanya bidang, ada kedalaman tentu saja kembalinya bayangan(shadow) dan bevel.

Mterial design dan color palette-nya

Sebenarnya ada satu tren sebelum tiga desain ini booming, yaitu skeuomorphic. Tren desain ini amat terasa pada ios 6, dimana desain ini mengikuti atau dibuat berdasarkan bentuk-bentuk pada dunia nyata, namun fungsi bentuk aslinya tidak mengikuti.

Contoh skeuomorphic

Fungsi aslinya yang tidak mengikuti

Tombol volume yang berubah fungsi

Perbandingan antara desain satu dan desain lainnya, ditambah dengan low poly, ala kubisme.

pada material salah kasih shadow

Perbandingan pada bentuk objek

Bagi saya yang hanya suka, bukan orang grafis, bukan juga web desainer, apalagi application engineer tidak punya kecenderungan, mana yang ingin di buat ya tinggal buat. Seperti aliran skeuomorphic ini, bagi application engineer dianggap udah mati alias ga asik lagi dikembangin, bagi saya ya masih enak aja untuk dibikin.

faux realistis

Juga aliran flat yang bagi sebagian orang terlalu simpel, membosankan dan sepi. Sebenarnya jika tepat flat design ini juga bisa enak banget buat ditampilkan. Seperti gambar dibawah ini, mungkin bila tanpa keterangan dia amat membosankan, apa itu cuma bentuk tidak jelas.

Apa hayo...

Namun bila diberi keterangan kemudian dia akan mampu me-recall pikiran. 3 gambar diatas adalah flat design untuk poster film Titanic.

Grafis untuk low poly. Untuk aliran kubisme ini, di sini(Indonesia) dikenal dengan istilah WPAP (Wedha Pop Art Potrait) atau beliau menamakannya aliran marak berkotak. Jika anda seumur dengan saya, di tahun 90an, WPAP ini selalu menghias majalah HAI waktu itu, sang penciptanya, Wedha Abdul Rasyid, bapak ilustrator Indonesia. Anehnya WPAP, seekstrem-ekstremnya warna dan kotak-kotaknya kita masih tetap dengan cepat bisa mengetahui tokoh siapa yang dibuat marak berkotak itu. Salut banget.

Initial Namaku

Ini cerita singkat tentang tren dalam tren grafis sebagai bentuk visual, sebagai penguat konten tentu amat menyenangkan bagi siapa saja yang membaca. Apalagi jika grafis itu disusun dengan tulisan dan juga mungkin data hingga memberikan sebuah informasi, hingga bisa disebut sebgai infografis.

Jarak aman menonton Televisi

Kamu padaku

Memilih hape

Infografis Lighting pattern

Ayo ke Yogya

Memilih kamera

Sering saya lihat para pemenang lomba blog memiliki konten visual hingga infografis yang menarik. Hal ini juga dijelaskan kenapa konten visual itu sangat penting, dalam buku The Power of Visual Storytelling. Karena memiliki beberapa kekuatan,

  • Visuals get more views than text based information
  • Infographics increase web traffic by an average of 12%
  • Photo, pictures, and videos get over 100% more engagement
  • The most popular presentations have an average of 37 or more images
  • Visuals increase retention by 42%
  • The average attention span is 2.8-8 seconds
  • Content with visuals/videos attracts 3x more inbound links

Semua grafis milik pribadi yang dibuat dengan photoshop (jika ada yang mau file .psd-nya bisa menuliskan pada kolom kometar). Beberapa ide dari icon archive, dan psdbox.com.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s